Kamis, November 30, 2023
spot_img

Tumpukan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta, Satgas Covid-19: Karena Wisma Atlet Lockdown

KEPRINOW.COM, Tangerang – Komandan Satgas Udara Covid-19 Bandara Soekarno-Hatta Letkol Agus Listiono mengakui bahwa ada penumpukan penumpang pesawat dari luar negeri atau internasional pada Sabtu (18/12/2021).

Penumpukan penumpang itu terekam dalam sebuah video dan beredar di aplikasi pengirim pesan WhatsApp.

“Ya itu video itu ada pada hari Sabtu memang terjadi penumpukan karena ada ketersendatan yang ada di wisma (atlet),” ucap Agus pada awak media, Senin (20/12/2021).

Katanya, Wisma Atlet tersendat karena lokasi itu ditutup alias lockdown usai salah satu stafnya teridentifikasi terpapar virus Corona varian Omicron.

“Karena wisma itu penuh. Karena pademangan itu lockdown karena ada yang terpapar omicron,” ucap Agus.

Dengan demikian, Satgas Udara Covid-19 Bandara Soekarno-Hatta harus mengirim para penumpang ke lokasi lain.

Kemudian, pada Sabtu pekan lalu sekitar pukul 13.00 WIB, pihaknya mulai mengirimkan para penumpang ke lokasi karantina kesehatan di Nagrak, Jakarta Utara.

“Jam 13.00 WIB itu kami kirim semuanya, bisa terurai sedikit demi sedikit sampai pada hari Minggu itu udah clear. Sekarang enggak ada penumpukan,” urai Agus.

Rekaman video yang beredar di WhatsApp soal penumpukan penumpang di Bandara Soekarno-Hatta diungkap oleh seorang perempuan yang mendarat dari luar negeri.

Dia menyebut bahwa video itu diambil sekitar pukul 04.00 WIB.

“Assalamualaikum guys, ini pagi subuh jam berapa nih. Kita belum subuh ya, jam 4.00 WIB ya. Ini kita di Bandara Soekarno-Hatta mau antre karantina di Wisma Atlet,” ujar perekam video, dikutip Senin.

Dia mengaku sudah menunggu untuk dikarantina kesehatan sejak sekitar pukul 18.00 WIB kemarinnya.

“Masyaallah udah dari habis magrib sampai subuh belum juga selesai. Masih ngantre panjang. Tuh guys, ini bener-bener pemerintah penyiksaan nih terhadap rakyat,” urai perempuan itu.

Dalam video itu, perekam mengaku sebagai seorang turis yang baru pulang jalan-jalan dari luar negeri. Sedangkan, kebanyakan penumpang pesawat yang sedang menunggu karantina bersamanya adalah pekerja migran Indonesia (PMI).

“Ini TKI (tenaga kerja Indonesia/PMI) sebagian ya. Yang turis kayak kita-kita sebagian kecil,” ujarnya. (kompas)

Print Friendly, PDF & Email
BACA LAINNYA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

BERITA POPULER